Dokumen Rahasia: Negara Yahudi Dibangun di Tanah Arab Saudi

edit
Seorang dokter Yahudi Rusia yang tinggal di Paris mengirim surat kepada Dubes Inggris, meminta Rusia, Prancis, dan Inggris, menakhlukkan Hasa untuk dibangun Negara Yahudi.
Sebuah surat mencengangkan baru-baru ini dipublikasikan oleh Perpustakaan Inggris. Surat yang ditujukan untuk Duta Besar Inggris di Prancis itu ditulis pada 1917. Isinya sungguh mengejutkan. Sang penulis surat meminta pendirian negara Yahudi di wilayah yang saat ini menjadi Arab Saudi.
Adalah Dr M L Rothstein yang menulis surat tersebut. Dia mengaku sebagai seorang dokter keturunan Yahudi Rusia yang tinggal di Paris. Dalam surat yang ditulis 12 September itu, Rothstein minta Dute Besar Francis Bertie untuk menaklukkan Provinsi El Hassa yang dikuasai Turki. Provinsi EL Hassa itu kini menjadi oasis di wilayah timur Saudi.
Bertie kemudian menjelaskan kepada menteri Luar Negeri Inggris kala itu, Arthur James Balfour, bahwa Rothstein meminta kekuatan Etente, yang terdiri dari Rusia, Prancis, dan Inggris, agar menyatukan pasukan untuk membentuk Negara Yahudi di Teluk Persia.
Rothstein sangat serius dengan permintaannya ini. Dia bahkan telah menggambarkan detail aksi yang harus dilakukan untuk tujuan ini. "Saya berjanji untuk merakit, untuk musim semi mendatang, sebuah angkatan perang Yahudi, kekuatan dari 120.000 pria kuat, yang akan berlipat ganda, akan bekerja sama dengan pasukan Etente," tulis Rothstein dalam surat itu, sebagaimana dikutip Dream dari World Buletin.
Dokumen Rahasia: Negara Yahudi Dibangun di Tanah Arab Saudi
Pasukan yang dijanjikan Rothstein itu akan berpusat di Bahrain, dan sekali mereka mencapai jumlah 30 ribu, sebuah serangan cepat akan dilakukan untuk menakhlukkan El Hassa, wilayah di Teluk Persia yang dikuasai Turki. "Ini akan menjadi Negara Yahudi," tulis Rothstein.
Dia memprediksi akan terjadi 'perang negara' dengan Turki karena invasi ini. Dia mengatakan tentara Yahudi akan memenangkan pertempuran bersama Etente.
Siapa sejatinya Rothstein? Sosok dokter ini sungguh misterius. Hanya sedikit kalangan yang mengetahui siapa dokter Yahudi ini. Dia mengawali surat itu dengan 'kualitas moral' keluarganya, untuk menjelaskan asal-muasal keluarga Yahudinya.
Thomas Holderness dari Kantor Perpustakaan India mengatakan El-Hassa tidak lagi menjadi provinsi Turki ketika Rothstein menulis surat tersebut. Menurut dia, hal itu kemungkinan karena sang dokter telah kehilangan kontak, sehingga tidak tahu perkembangan di lapangan.
Sebuah surat balasan yang dibuat oleh asisten Malfour pada bulan Oktober menunjukkan bahwa pemerintah Inggris menolak permintaan tersebut. "Yang Mulia, pemerintah menyesal, bahwa mereka tidak bisa mengabulkan proposal itu," demikian surat balasan tersebut.
Sebulan kemudian, Balfour mengeluarkan deklarasinya yang mendukung pembentukan negara yang berisi orang-orang Yahudi, yang saat ini dikenal dengan nama Palestina. Dokumen-dokumen itu berasal dari Kantor Catatan India yang disimpan di Perpustakaan Inggris.
Kini dokumen-dokumen itu tengah didigitalisasi bersama dokumen lain yang berkaitan dengan sejarah Teluk. Proyek ini merupakan kerja sama antara Perpustakaan Ingris dengan Qatar Foundation.

Previous
Next Post »

1 komentar:

Click here for komentar
August 11, 2014 at 9:59 AM ×

Mantap artikel sejarahnya gan..jadi nambah pengetahuan ane..Mampir balik ke " manfaat bersama"

Selamat manfaat bersama dapat PERTAMAX...! Silahkan antri di pom terdekat heheheh...
Balas
avatar
admin

NO SARA, NO RASIS, Jika belum punya akun BLOGGER silahkan komentar dengan pilihan ANOYMOUS Out Of Topic Show Konversi KodeHide Konversi Kode Show EmoticonHide Emoticon

Thanks for your comment